17.5 C
Yogyakarta
22 Oktober 2021
BENTARA HIKMAH
KALAM

Lansia Menuju Husnul Khatimah

Pada tanggal 29 Mei 2020 dinyatakan Hari Lanjut Usia Nasional (HLUN). Acara ini semakin mendapat perhatian. Mungkin juga semakin sebanyak jumlah populasinya. Berdasarkan data proyeksi BPS, tahun 2019 penduduk lansia di Indonesia adalah 9,75 atau sekitar 27 juta jiwa. Diperkirakan akan menjadi 12,54% atau 35,5 juta jiwa di tahun 2025, dan akan terus meningkat di tahun 2035 sebesar 16,77% atau 51 juta jiwa. Angka Lansia ke depan cenderung naik proporsinya, diduga di antaranya Lansia lebih terdidik dan peduli terhadap kesehatannya. Apapun alasannya, Lansia ingin menyongsong akhir hidupnya dengan husnul khatimah.

Usia Harapan Hidup (UHH) penduduk Indonesia yang semakin meningkat yaitu 71,5 tahun, sedangkan Usia Harapan Hidup Sehat baru mencapai 62,7 tahun (data Litbangkes, 2017). Terdapat kesenjangan 8,8 tahun, yang berarti dalam keadaan tidak sehat. Lansia dapat menderita berbagai macam penyakit dalam satu waktu (multipatologis). Penyakit yang paling sering diderita antara lain hipertensi, DM, stroke, jantung dan gangguan mental emosional serta demensia.

Terlepas dari itu memang secara kasuistik ada yang wafat cukup banyak di atas usia 70 tahun. Mereka bisa status sosial dan ekonominya baik, sehingga kebutuhan lahiriah untuk pemeliharaan kesehatan tercukupi. Namun karena faktor mental, bisa jadi kurang syukurnya atau agamanya kurang kuat, hidup mereka bisa jadi belum tentu bahagia. Tetapi bagi yang status sosial dan ekonominya menengah ke bawah, tidak berarti kurang bahagia, karena buktinya ada yang relatif bahagia, karena hidupnya damai dan qanaah serta kuat ibadahnya. Selanjutnya Lansia yang wafat di atas usia 60 tahun, di samping ikuti usia Rasulullah juga karena di masa pensiun banyak terjadi penurunan aktivitas yang berakibat pada fungsi tubuh berangsur-angsur menurun. Di samping kurang olahraga, sakit akibat dari pola makan sebelumnya dan sebagainya.

Siapapun yang bisa melewati usia 60 tahun patut mensyukuri. Walaupun kita tidak tahu, hari terakhir kita menghirup udara dan memenuhi panggilan Allah swt. Berapapun usia seseorang itu sebenarnya sudah ditentukan usianya oleh Allah swt ketika berusia 4 bulan dalam kandungan Ibu, disamping rizkinya, amalnya, atau apakah bahagia atau celakanya. Bahkan Allah swt betfirman “Dan setiap umat mempunyai ajal (batas waktu). Apabila ajalnya tiba, mereka tidak dapat meminta penundaan atau percepatan sesaat pun.” (QS. Al-A’raf: 34).

Kita semua sangat berharap bahwa dalam menuju akhir kehidupan, kita sehat, mandiri, bahagia, bermanfaat dan selalu dekat dengan Tuhan, sehingga kapan pun kita dipanggil oleh Allah tetap memegang Islam sebagai agama dan pegangan hidup. Ingat yang selalu dipesankan khatib Jum’atan:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِۦ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

Yaa ayyuhalladziina aamanauu, ittaqullaaha haqqa tuqootih walaa tamuutunna illaa wa antum muslimuun”, yang artinya : “hi orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah, dan janganlah kami wafat kecuali tetap dalam Islam”. (QS Ali Imran : 102). Kita semua selalu merindukan bahwa puncak kehidupan kita di dunia harus dalam berislam yang paling tinggi maqamnya. Jangan justru dalam posisi anti klimaks.

Mengapa demikian, karena cukup banyak ditemukan kasus, hidupnya bukan lagi husnul khatimah, melainkan suu-ul khaatimah. Sebagian Ulama mengatakan, ada sejumlah perkara yang bisa menjadikan suu-ul khaatimah, di antaranya : rusak aqidahnya, menyepelekan urusan sholat, banyak melakukan maksiat, tidak istiqamah, minum khamr, durhaka kepada kedua orang tua, suka mencari-cari aib kaum muslimin lainnya, mengurangi takaran dan timbangan, dan menyakiti saudara muslimin. Dengan begitu kita menjaga diri dari perkara itu semua, sehingga tidak ada pilihan lain kecuali berakhir dengan husnul khatimah. Walaupun sangat disadari bahwa hal ini tidak mudah, karena banyak gangguan yang bisa merusak dan menjadikan suu-ul khotimah di era yang semakin tidak menentu.

Nah sekarang apa yang bisa dilakukan oleh Lansia dalam mengisi sisa hidupnya, sehingga bisa bahagia di dunia, berakhir hidupnya di dunia dengan husnul khatimah dan dilanjutkan dengan hidup bahagia di akhirat. Untuk mewujudkan semua itu setidak-tidaknya kita mengatur pola hidup dengan makan yang sehat, berolahraga rutin sesuai dengan kondisinya, berstirahat cukup, menjaga silaturahim, membaca dan menulis hal-hal yang baik sambil mengaktifkan fungsi berpikir, menjaga silaturahim dan aktivitas sosial dan keagamaan, dan istiqamah dalam beribadah. Masa pensiun disikapi dengan positif dan produktif. Hidup dengan sederhana. Mencari kegiatan rekreatif yang positif, bukan yang distruktif.

Utamanya untuk menghadap Allah swt, kita semua sangat merindukan bisa mengakhiri hidup dengan husnul khaatimah. Untuk itu selain kita menghindari perkara yang bisa menggiring kita menjadi suu-ul khatimah, kita dengan sadar bisa upayakan berbagai hal yang bisa mengantarkan kita menjadi husnul khatimah baik berupa ikhtiar maupun berdoa/bertawakal. Adapun ikhtiar yang bisa kita lakukan di antaranya : (1) Memperbanyak istighfar dan taubat nasuha, (2) Menjaga iman dan ketakwaaan kepada Allah SWT secara istiqamah, (3) Berusaha sungguh-sungguh memperbaiki lahir batin, (4) Mendirikan shalat dan memelihara shalat, (5) Senantiasa mengerjakan amal shalih secara ikhlas semata-mata karena Allah, (6) Memanfaatkan waktu sebaik-baiknya dengan hal-hal yang berguna, (7) Jangan pernah meremehkan dosa-dosa kecil yang telah dilakukan, (8) Senantiasa berdzikir dan mengingat Allah di manapun berada, dan (9) Upayakan selalu ingat akan kematian.

Barang siapa yang bisa meraih husnul khatimah dalam hidupnya, apapun kondisinya sekarang. Apakah dalam kesulitan atau kelonggaran hidupnya. Apakah dalam limpahan atau keterbatasan rizki. Apakah dalam kondisi kuat atau lemah badannya. Apakah dalam berilmu yang tinggi atau standar. Apakah dalam kondisi sehat atau sakit. Yang penting bahwa pada saat berakhir hidupnya dalam keadaan husnul khatimah. Bagi Lansia ingat anda Rasulullah saw, “Umur umatku antara 60 sampai 70 tahun, dan sedikit yang melampaui umur tersebut.” (HR. Ibnu Majah).

Untuk itu marilah kita ingat akan kematian, karena sepandai ummat adalah yang ingat akan kematian. Ibnu Umar RA berkata, ”Aku datang menemui Nabi Muhammad SAW bersama 10 orang, lalu salah seorang Anshar bertanya, siapakah orang yang paling cerdas dan paling mulia wahai Rasulullah? Nabi menjawab, orang yang paling banyak mengingat kematian dan paling siap menghadapinya, mereka itulah orang-orang yang cerdas, mereka pergi dengan membawa kemuliaan dunia dan kehormatan.” (HR Ibnu Majah).

Selain berbagai ikhtiar yang bisa kita lakukan secara optimal, kita perlu secara istiqamah bermunajat kepada Allah swt dengan berdoa :

اَللَّهُمَّ اجْعَلْ خَيْرَ عُمْرِي آخِرَهُ، وَخَيْرَ عَمَلِي خَوَاتِيمَهُ، وَخَيْرَ أَيَّامِي يَوْمَ أَلْقَاكَ فِيهِ

“Ya Allah, jadikanlah sebaik-baiknya umurku adalah umur yang terakhirnya, sebaik-baiknya amalku adalah amal-amal penutupannya dan sebaik-baiknya hariku adalah hari saat aku menghadap-Mu.”

Selain itu bisa berdoa sebagai berikut:

اَللّهُمَّ اخْتِمْ لَنَا بِاْلاِسْلاَمِ وَاخْتِمْ لَنَا بِاْلاِيْمَانِ وَاخْتِمْ لَنَا بِحُسْنِ الْخَاتِمَةِ

Artinya: “Ya Alloh, akhirilah hidup kami dengan Islam, akhirilah hidup kami dengan membawa iman dan akhirilah hidup kami dengan husnul khotimah”.

Demikianlah sedikit renungan bagi Lansia dan yang menuju Lansia dalam menghadapi akhir kehidupan. Memang umumnya akhir kehidupan dibumi ini terjadi pada usia lansia, namun dewasa ini kematian tidak harus menunggu Lansia. Banyak kasus bahwa kematian bisa terjadi lebih awal karena berbagai penyebab. Karena itu wafat dengan husnul khatimah di samping utamanya menjadi kepedulian insan Lansia, juga bagi kelompok usia yang lebih awal. Akhirnya, yang penting bagaimana menjadi Lansia yang sehat, mandiri, produktif, bahagia, bermanfaat, istiqamah beribadah dan wafat dengan husnul khatimah.
(Rochmat Wahab, Yogyakarta, 31 Mei 2020, Ahad, pk. 07.15)

Related posts

BENTARA HIKMAH
MEDIA MENCERDASKAN KEHIDUPAN BANGSA