Ditulis oleh 10:24 am KABAR

Tembang Kinanthi Melambangkan Masa Depan yang Cemerlang

Kata kinanthi yang berasal dari kanthi diberi sisipan ini, menjadi kinanthi, artinya: dikanthi, digandheng, disertai, ditemani.

Makna filosofis tembang Kinanthi terkait dengan usaha manusia dalam menyongsong masa depan yang lebih gemilang. Kata kinanthi yang berasal dari kanthi diberi sisipan ini, menjadi kinanthi, artinya: dikanthi, digandheng, disertai, ditemani. Tembang kinanthi sifatnya: mengandung makna pengharapan gandrung. Bermakna membawa atau menyertai dan diciptakan oleh Sultan Adi Erucakra. Gunanya: mengungkapkan rasa susah karena cinta.

1. Kinanthi Esuk Mendhung

Esuk mendhung sore mendung
udane tanpa sarenti
mapan lagi nggarap sawah
wayah anggaru ngleleri
wisan gawe sapi sayah
awan dingon pinggir sabin.

Tafsir dan makna ajarannya:
Orang kerja di sawah dalam keadaan apa saja. Rela panas dan hujan. Semua tak dirasakan, demi kecukupan sandang pangan. Ketahanan pangan menjadi titik tolak untuk mewujudkan masyarakat yang ayem tentrem. Dengan cukup sandang pangan, maka masyarakat lebih bisa merasa bahagia. Prestasi dalam bidang lain pun dapat dijalankan dengan baik.

2. Kinanthi Gulangen ing Kalbu

Padha gulangen ing kalbu,
ing sasmita amrih lantip,
aja pijer mangan nendra,
kaprawiran den-kaesthi,
pesunen sariranira
cegah dhahar lawan guling.

Dadiya lakunireku,
cegah dhahar lawan guling,
lan aja kasukan-sukan,
anganggowa sawatawis,
nora wurung ngajak-ajak,
satemah nular ing batin.

Yen wis tinitah wong agung,
aja sira ngugung diri,
ywa paliket lan wong ala,
kang ala lakunireki,
nora wurung ngajak-ajak
atemahan nenulari.

Nadyan asor wijilipun,
yen kalakuwane becik,
utawa sugih carita,
carita kang dadi misil,
iku pantes raketana,
derapon mindhak kang budi.

Tafsir dan makna ajarannya:
Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian, bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian. Nasihat ini perlu dicamkan oleh setiap orang. Jangan sampai congkak setelah jadi orang besar. Harus ingat asal usul. Orang tirakat sungguh tajam mata batinnya. Serat Wulangreh tersebut menjadi pelajaran penting bagi masyarakat Jawa untuk mempertajam kepekaan hati.

3. Kinanthi Wanara

La si Paing kethek iku,
Esuk-esuk wis metangkring,
Ana ing gawanging lawang,
Nanggo klambi bolong mburi,
Kanggo dalan buntutira,
Noleh kambi ngiwi-iwi.

Tafsir dan makna ajarannya:
Sindiran buat orang malas bekerja. Pagi sore siang malam menjadi beban orang. Tingkah laku yang tak perlu ditiru. Maka harus rajin bekerja. Hemat pangkal kaya, rajin pangkal pandai. Kebiasaan ini harus diajarkan pada generasi muda. Hewan kera hendaknya dilindungi demi keseimbangan alam.

4. Kinanthi Manut Mituhu Asih

Lawan malih wulang ingsun
Margane wong kanggep nglaki
Dudu guna japa mantra
Pelet dhuyung sarat desti
Dumunung ing patrapira
Kadi kawinahya iki.

Tafsir dan makna ajarannya:
Ajaran tentang rumah tangga ini cocok buat suami istri. Rumah tangga perlu dibangun dengan kerukunan. Agar terwujud suasana yang ayem tentrem. Kasih sayang dalam keluarga menjadi landasan pokok untuk membentuk sebuah masyarakat yang tangguh. Keluarga basis pembangunan lahir batin bagi masyarakat.

5. Kinanthi Mideringrat

Midering rat angelangut
Lelana njajah negari
Mubeng tepining samodra
Sumengka hanggraning wukir
Hanelasak wanawasa
Tumuruning jurang trebis.

Tafsir dan makna ajarannya:
Serat Manuhara melukiskan cinta sejati pada kekasihnya. Seolah-olah dunia seisinya tak ada yang menyamai. Lukisan yang begitu indah dan estetis. Kerap dikutip oleh pengrawit dan pesinden. Pilihan kata, diksi dan estetika memang menyentuh rasa. Tidak mengherankan jika syair ini amat terkenal.

6. Kinanthi Mirah Ingsun

Punapa ta mirah ingsun
Prihatin waspa gung mijil
Sengkang rinemekan gusti
Gelung rinusak sekarnya
Sumawur gambir melathi.

Tafsir dan makna ajarannya:
Pujangga Yasadipura memberi penjelasan tentang suasana perang Baratayuda. Para dalang kerap mengutip syair yang bagus ini. Ungkapan dalma tembang tersebut di atas berguna untuk menghidupkan suasana. Dengan ungkapan estetis pagelaran bisa tampak hidup dan dinamis.

(Visited 1.698 times, 26 visits today)
Tag: , , Last modified: 12 Agustus 2020

Selanjutnya »

Close