Ditulis oleh 11:23 am KABAR

Tembang Pangkur Melambangkan Hidup yang Utama Prasaja

Tembang pangkur banyak digunakan untuk medhar piwulang atau mengajarkan nasehat buat anak cucu.

Kesederhanaan hidup dilambangkan dengan tembang Pangkur. Masyarakat Jawa menyebut kesederhanaan itu dengan istilah urip kang prasojo. Tembang pangkur banyak digunakan untuk medhar piwulang atau mengajarkan nasehat buat anak cucu.

Dari akronim atau jarwa dhosok tembang pangkur diberi makna apa-apa kang mungkur yang berarti segala kehidupan duniawi sudah ditinggalkan. Tembang pangkur sifatnya: gandrung, tegang. Gunanya untuk memberi peringatan. Bermakna buntut dan diciptakan oleh Murcapada.

1. Pangkur Caping Gunung

Saben bengi nyawang konang
Yen memajang mung karo janur kuning
Tembang wae weton gunung
Pacitan sarwi jenang
Panas udan aling-aling caping gunung
Najan wadon sarwi lanang
Inumane banyu bening.

Tafsir dan makna ajarannya:
Lagu Caping Gunung ini karya Gesang. Komponis legendaris yang mengarang Bengawan Solo. Lagu ini amat terkenal. Banyak dipakai waranggana dan wiyaga. Tembang yang tenar ini disajikan dalam bentuk estetika yang beragam.

2. Pangkur Hasta Brata

Lampahe Bathara Endra
Ngudanaken wewangi ing sabumi
Dana sumebar sumawur
Maratani sajagad
Kawaratan gung alit sawadyanipun
Pan ora amilih janma
Lakuning Endra sayekti

Iku yayi lakukena
Sawadyane kabeh kamot ing bumi
Dening Yama lampahipun
Milara krama ala
Wong durjana ing praja kabeh linebur
Nora ketung kadang warga
Yen durjana den pateni

Tafsir dan makna ajarannya:
Tembang di atas mengandung ajaran tentang kepemimpinan, pemerintahan, dan kenegaraan. Sukses seorang pemimpin ditentukan oleh kemampuannya dalam mengelola anak buah. Kecakapan pemimpin diperoleh dengan pengalaman dan belajar terus menerus.

3. Pangkur Kembar Mayang

Werdining cepaka mulya
Kembar mayang rinakit mrih respati
Roning adong werdinipun
Tansah jejeg adegnya
Sri temanten nggennya mangun brayatipun
Kalisa godha rencana
Manggiha hayu basuki

Tafsir dan makna ajarannya:
Tembang ini memberi ajaran kepada sepasang pengantin yang mau menjalani bahtera kehidupan. Untuk mencapai keadaan rumah tangga yang utama perlu diketahui hak dan kewajiban secara wajar. Dalam tembang tersebut diberikan makna ajaran secara simbolis. Maksudnya supaya sepasang suami istri menjadi keluarga yang bahagia dan sejahtera. Harapan ini menjadi idaman para sesepuh.

4. Pangkur Kalinyamat

Nimas Ratu Kalinyamat
Tilar wisma sumengka angganing wukir
Tapa wuda sinjang rambut
Aneng gunung Danaraja
Apratiknya tan arsa tapihan ingsun
Yen tan antuk adiling Hyang
Patine sedulur mami

Tafsir dan makna ajarannya:
Ratu Kalinyamat adalah putri Sultan Trenggana, raja Demak. Beliau bersumpah tidak akan berbaju sebelum Arya Penangsang terbunuh. Ratu Kalinyamat kecewa karena keluarganya dihabisi Arya Penangsang. Kisah ini kerap dipentaskan dalam lakon kethoprak. Tentu saja penonton sangat puas.

5. Pangkur Layaran

Si Amir melu layaran
Nunggang prau kang aran kapal api,
Labuh ing tengahing laut,
Adoh saka babagan.
Akeh prau cilik-cilik pada ngumpul,
Amir ngadeg ing daratan.
Nuli ana prau cilik.

Tafsir dan makna ajarannya:
Cerita suka ria ini cocok untuk bacaan anak. Ada unsur alam, laut, perahu, daratan dan orang bekerja. Semua merupakan unsur alam yang menyadarkan tentang konsep ekologis, agar lingkungan sekitar bisa lestari.

6. Pangkur Mardi Siwi

Mingkar mingkuring angkara,
Akarana karenan Mardi siwi,
Sinawung resmining kidung.
Sinuba sinukarta,
Mrih ketarta pakartining ngelmu luhung
Kang tumrap ing tanah Jawa,
Agama ageming aji.

Tafsir dan makna ajarannya:
Untaian ajaran luhur buat putra-putri telah disusun oleh Mangkunegara IV dalam kitab Wedhatama. Bahasanya indah, isinya mentes. Makna filosofis yang tinggi cocok buat kajian rohani. Mangkunegara IV menghargai kualitas intelektual, material dan spiritual. Ajaran budi pekerti luhur disampaikan lewat syair yang penuh dengan nilai keindahan. Lagu ini dihayati benar oleh orang Jawa sebagai bahan tuntunan.

7. Pangkur Ngimpi

Ngumbara ing awang-awang
Angelangut bebasan tanpa tepi
Narabasing mega mendung
Mubeng ngideri jagat
Ngulandara lelana ngunggahi gunung
Katungkul ngumbar gagasan
Satemah ginawa ngimpi

Tafsir dan makna ajarannya:
Mimpi yang membawa pikiran terbang melayang, menerobos awan gemawan. Jauh tiada tepi sampai berkelana di jagad raya. Tembang ini cocok untuk melukiskan suasana romantis. Pengarang berhasil menggambarkan orang kasmaran. Bahkan terbawa dalam alam pangimpen.

8. Pangkur Pakarti Bener

Sapakang nora karasa
Ing pakarti bener kalawan becik
Iku wuta uripipun
Tan weruh ing papadhang
Satindake yekti amung numbuk numbuk
Dunung pamareming driya
Ana barang kang sinandhing.

Tafsir dan makna ajarannya:
Orang bekerja tekun dilandasi semangat kuat akan memperoleh sukses besar. Ketrampilan dan pengetahuan merupakan modal utama. Pengalaman kerja membuat hasil yang efektif dan efisien. Sejak dini anak-anak perlu latihan kerja. Kerja yang produktif menyebabkan sebuah bangsa menjadi kokoh dan mandiri.

9. Pangkur Pawestri

Asta resik sinarbetan,
Nyi Artati tetanya mring kang siwi,
“Rara apa wus sumurup,
arane driji lima,
myang karepe ing sawiji-wijinipun?”
“Ibu aku durung wrin.”
Sang dyah gya rinangkul aglis.

Tafsir dan makna ajarannya:
Lima jari itu punya makna filosofi. Mulai dari jari kelingking, jari manis, jari penunjuk, jari panggul dan ibu jari. Kelimanya punya tugas dan fungsi yang berlainan. Kerjasama antara kelimanya memang perlu. Nilai filosofis tersebut sungguh ajaran yang bernilai tinggi. Kita perlu belajar secara mendalam.

10. Pangkur Sholawat Badar

Limang wektu sholat ira
Isya subuh luhur asar sarta maghrib
Iku aja kongsi kantun
Awit bakal dipriksa
Saderenge dipun tliti amalipun
Lamun jangkep sholat ira
Mulya ndonya tekeng pati

Tafsir dan makna ajarannya:
Sholat lima waktu menjadi kewajiban setiap muslim. Isya, Subuh, Duhur, Asar dan Magrib merupakan akronim ISLAM. Agama yang membuat suasana aman damai. Mari belajar agama dengan toleran, terbuka dan bersahabat. Masyarakat kita memang penganut agama dan keyakinan yang berbeda. Maka diperlukan sikap saling menghormati.

11. Pangkur Togog Teja Mantri

Lah sira iku wong apa
Wanuh wani malebu ing wanadri
Enggal ngakua cah bagus
Lan sapa aranira
Miwah ngendi ingkang dadi pinangkamu
Wani mlebu jroning alas
Iki kyai Teja Mantri

Tafsir dan makna ajarannya:
Togog atau Kyai Teja Mantri adalah panakawan para raksasa atau bala sabrang. Setiap bertugas dia ditemani oleh kawannya yang bernama Bilung Sarawita. Kedua orang ini terkenal lucu dan pragmatis. Mereka bersemboyan hidup asal enak dan perutnya kenyang. Sebenarnya Togog merupakan kakak kandung Kyai Lurah Semar. Tapi kedua bersaudara ini berbeda pandangan. Togog penasihat raksasa, sedangkan Semar penasihat para satria utama.

12. Pangkur Wirya Arta Winasis

Kang mangkono iku tandha
Yen janma diweruh wajibing urip
Nggugu wulang nut ing kukum
Tetep nora kamalan
Arep mangan gelem nyambut karyanipun
Kang utang esah sanyata
Kang kalal ing lahir batin.

Bonggan kang tan merlokena
Mungguh ugering ngaurip
Uripe lan tri prakara
Wirya arta tri winasis
Kalamun kongsi sepi
Saka wilangan tetelu
Telas tilasing janma
Aji godhong jati aking
Temah papa papariman ngulandara.

Tafsir dan makna ajarannya:
Orang hidup sudah sepatutnya mempunyai ketrampilan, kepandaian, dan kekayaan. Dengan harapan dirinya akan diperhitungkan dalam pergaulan. Dengan belajar dan bekerja tekun seseorang akan dihormati. Pekerjaan membuat orang punya percaya diri. Dengan demikian harga diri dan kehormatan bisa terjaga. Kepribadian dapat dibangun dengan etos kerja.

13. Pangkur Resi Subali

Rawana girang sesumbar,
Heh Subali iku sidamu mati,
Munyuk-bejunjak-bejunjuk,
Monyet liwat ngalunjat,
Tuwa buru baribin suka babruwun,
Alasan datanpa dangka,
Kethek nistha dama nistip.

Tafsir dan makna ajarannya:
Adegan perang antara Rahwana dengan Subali dilukiskan dalam tembang pangkur. Rahwana menghina Subali sebagai kera hutan, nistha, jelek, buruk, bodoh, tanpa harga diri. Maka lebih baik dibunuh saja. Tapi ternyata Subali jauh lebih sakti. Rahwana lantas takluk pada Subali. Malah Subali mengangkat Rahwana diberi aji Pancasona. Itulah yang menyebabkan Rahwana menjadi raja yang sakti mandraguna. Cerita Ramayana memuat suri teladan utama.

(Visited 222 times, 3 visits today)
Tag: , , Last modified: 23 Agustus 2020
Close